Laman

AUTHOR

Foto Saya
Kalianlah sahabat-sahabatku, keajaiban yang sempurna Menjadi mata air Menjadi buku diary Menjadi motivator Menjadi cermin Menjadi guru Menjadi saudara untukKu… Kalianlah sahabat-sahabatku, keindahan dalam hidup Warna-warna agung sang pelukis yang dicoretkan dalam lembar hidupku Komposisi lagu gubahan sang penyanyi yang mengisi semua relung di hatiku....^*^ Ummu. YA ALLAH,JADIKAN KENIMATAN ISTIQOMAH DALAM CINTA DAN KETAATAN KEPADA- MU DI JALAN YANG LURUS,SEBAGAI PAKAIAN HIDUP KAMI DI DUNIA HINGGA KE AKHIRAT NANTI….AMIN YA MUJIIBASSAILLIN. YA ALLAH,..JIKA DIRI INI LALAI MENGINGATMU,MAKA PERLIHATKANLAH SIKSA API NERAKA YANG MENYALA2 DALAM HATI KU. SUPAYA HAWA NAFSU TIDAK MENAWAN JIWAKU,...AMIN YA ALLAH, YA RAHMAN, YA RAHIM, YA MUJIIBASSAILLIN.

Pengikut

Dompet Donasi Blog
Kumpulan Artikel Islami

No Rek : 046-10-45-234

A/N : Budi Darmawan

***PANDANGAN ISLAM TENTANG MUSLIMAH BERSAMA MENANTU PEREMPUAN DAN MENANTU LAKI-LAKI MENURUT AL-QUR’AN DAN SUNNAH ***

Written By Ummu Marwah on Senin, 09 April 2012 | 07.42

Oleh Ummu Marwah










بِسْـــــــــــــــــــــ ـمِ اﷲِارَّتْمَنِ ارَّتِيم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ




▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬

                           PANDANGAN ISLAM TENTANG MUSLIMAH
                                 BERSAMA MENANTU PEREMPUAN
          DAN MENANTU LAKI-LAKI MENURUT AL-QUR’AN DAN SUNNAH

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬









 ●▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬●

          A. Dengan Menantu Perempuannya.

●▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬●

Wanita muslimah yang sadar dengan petunjuk agama,selalu menghiasi dirinya dengan budi pekerti yang luhur, dia menganggap menantu perempuannya seperti layaknya putrinya sendiri.
Karena ia adalah istri dari putranya tersebut,Yang mana berarti dia telah menjadi bagian dari anggota keluarganya .
Seperti itu pula wanita muslimah selalu mengenakan perhiasan yang tak ternilai harganya,dari akhlak terpuji dan nilai-nilai luhur saat berinteraksi dengan ibu mertuanya,dia memandang ibu mertua sebagai ibu kandung sendiri. Sejak dia meninggalkan rumah orang tuanya dan berpindah ke rumah suaminya.





Selektif dalam memilih menantu perempuan
Wanita muslimah sangat berhati-hati dalam menentukan pendamping hidup bagi putranya. Kriteria calon menantunya berdasarkan agama, akhlak, pendidikan dan ketaatan dalam menjalakan kewajiban agama.
Sesungguhnya wanita muslimah yang cerdas, jika meminang seseorang gadis untuk menikah dengan putranya, maka dia memilih seseorang pemudi yang sesuai dengan kriterianya.




Karena dia bepikir dengan terikatnya sebuah perkawinan berarti akan hadir dalam keluarganya seorang anak perempuan yang baru. Dimana memiliki hak untuk dimuliakan, dihargai dan dicintai. Dan masing-masing memiliki hak dan kewajiban yang harus ditunaikan dalam ruang lingkup keluarga besar.






Wanita muslimah  mendambakan dari menantu perempuan sebuah kesuksesan dan keberhasilan dalam membangun sebuah rumah tangga nan bahagia bersama putranya. Rumah tangga yang di dalamnya ada kebahagian dan kedamaian.
Oleh karena itu, wanita muslimah tidak tergoda dan terpesona dengan penampilan luar yang memikat hati, seperti gadis cantik jelita, menarik hati, dan memiliki magnet yang luar biasa.





Tetapi lebih dari itu, wanita ideal yang menjadi pilihan adalah wanita yang memiliki pemahaman agama yang baik, berakhlak terpuji, dan memiliki keperibadian yang kuat dan seimbang , sesuai dengan petunjuk rasullulah dalam sebuah sabdanya


  تنكح المر اة لاربع : لمالها و لنسبها و لجمالها و لدينها, فاظفر بذات الدين تربت يداك

Artinya :

” wanita itu dinikahi karena 4 hal, karena  hartanya, nasabnya, kecantikannya dan karena agamanya. Pilihlah karena agamanya, maka engkau akan beruntung.”

(HR. Bukhori Muslim)






Menghargai keberadaan menantu dalam keluarga
Dengan sikap yang benar terhadap menantu dan keberadaanya dalam keluarga, akan terjalinnya hubungan yang mesra dan harmonis antara ibu dan menantunya. Adil dan obyektif dalam sikap, dan perbuatannya.
Tidak akan pernah terlepas dalam ingatan wanita muslimah yang bertakwa untuk mempergauli menantu perempuanya sesuai dengan adab-adab islam dan nilainya yang luhur. Karena ia sebagai pendamping hidup putranya yang telah ia didik dalam rentang waktu yang tidak sederhana. Dia telah mengorbankan harta dan waktunya, siang dan malam harinya demi pendidikan putranya. Sampai putranya kini telah menjadi lelaki dewasa, yang mampu memberi dan berkorban.
Setelah itu wanita muslimah telah bersusah payah mencarikan teman hidup putranya, agar terbina sebuah rumah tangga yang bahagia.






Dan tidak menutup kemungkinan  putranya akan melupakan jerih payah dan jasa-jasanya.
Wanita muslimah selalu sadar dengan bisikan-bisikan setan ini, karena dia tahu sunnatullah dalam kehidupan ini. Dia juga yakin bahwa putranya telah dibesarkannya dengan naungan islam,tidak mungkin akan melupakan jasa-jasanya dan jerih payah ibunya hanya lantaran beristri seorang wanita yang cantik dan jelita.




Mustahil wanita mukmimah yang kini menjadi menantunya akan rela melihat kelalaian suaminya yang melupakan jasa-jasa ibunya. Karena yang demikian itu merupakan warna dari durhaka terhadap orang tua, yang diharamkan islam.



Kalaupun ada melintas rasa cemburu yang melintas di benak ibu mertua terhadap menantunya, maka hal itu merupakan celah pribadinya. Terlebih bila menantunya adalah wanita yang beragama, takwa, wara’ dam lain sebagainya.



Sewaktu dia tersadar. Maka dia akan membuang jauh-jauh perasaan semacam itu. Lalu dia berupaya untuk menjernihkan keimanannya dan ketakwaannya serta mengasihi wanita muslimah yang telah menjadi menantunya.
Demikianlah itu sifat orang yang bertakwa, jika mereka ditimpa was-was dari setan, mereka segera ingat kepada ALLAH selanjutnya mereka pun menyadari kesalahan-kesalahan dan kekeliruannya.

ALLAH berfirman


إِنَّ الَّذِينَ اتَّقَوْا إِذَا مَسَّهُمْ طَائِفٌ مِنَ الشَّيْطَانِ تَذَكَّرُوا فَإِذَا هُمْ مُبْصِرُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari setan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (menyadari) kesalahan-kesalahannya".
[Al-A'râf 7:201].




Dengan demikian, maka kehidupan keluarga akan berjalan dengan harmonis dan penuh keseimbangan antara menantu, ibu mertua dan suami. Permasalahan yang muncul dapat teratasi secara alami, dan tenang karena segala urusan yang ada, tidak dipandang berdasarkan hawa nafsu, gejolak hati, syahwat, dan kesehatan lainnya. Tetapi semuanya dilihat dengan kaca mata agama,akal,hikmah, dan petunjuk.





Memberikan Nasehat Dan Tidak Mencampuri Urusan RUMAH TANGGA.
Sesungguhnya wanita muslimah yang bertakwa dan cerdas,mampu meletakkan dasar yang kokoh,sejak hari pertama pernikahan putranya. Bahwa menantu perempuannya berhak menjalani kehidupan rumah tangga bersama suaminya dengan segala keindahan dan berjuta makna yang terkandung di dalamnnya,selama bingkaian yang halal,dan pada batas-batas yang dibolehkan.




Dan tak seorang pun yang boleh mencampuri urusan rumah tangga mereka,terkecuali jika diperlukan dan dibutuhkan maka sebuah nasehat yang terutus dari seorang muslim sangat di tuntut.Sebagai realisasi dari sabda Rasulullah SAW :

عَنْ تَمِيمٍ الدَّارِيِّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الدِّينُ النَّصِيحَةُ قُلْنَا لِمَنْ قَالَ لِلَّهِ وَلِكِتَابِهِ وَلِرَسُولِهِ وَلِأَئِمَّةِ الْمُسْلِمِينَ وَعَامَّتِهِمْ

Artinya: Dari Tamim ad-dari bahwa Nabi SAW bersabda:” ad-Din adalah nasihat”. Kami berkata untuk siapa? Rasul menjawab:” Untuk Allah, kitab-Nya, rasul-Nya, untuk pemimpin Islam dan umatnya”

[HR Muslim, Abu Dawud dan an-Nasai’i]

Secara umum,rambu-rambu yang ada didepan ibu mertua muslimah yang bertakwa adalah dia mengaggap menantunya seperti anak kandungnya sendiri. Sebagaimana dia menghendaki putrinya dapat menjalani kehidupan berumah tangga dengan tenang,bahagia,bebas dan penuh keridhaan. Dia tidak akan mencampuri urusan pribadinya,maka demikian pula yang dia inginkan dari menantunya tanpa ada perbedaan sedikit pun.







Mempergaulinya Dengan Baik.
Ibu mertua yang sadar dengan petunjuk agamanya,selalu berbuat baik,memuliakan dan mempergauli menantunya dengan baik,mencurahkan kasih saying,dan menghargainya. Mendengar suara hatinya,mengakui kelebihan-kelebihannya,menyokong dan mendorong kebaikannya. Dia luruskan kebengkokannya dan dia betulkan kekeliruannya dengan penuh kelembutan. Seluruhnya terbingkai dalam kejujuran,keadilan,kebaikan,dan menganggapnya seperti anak kandung sendiri serta mendukung dengan pendapat-pendapat dan saran-sarannnya sebagai realisasi dari petunjuk ALLAH SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا  يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu.
Dan barangsiapa menta'ati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar”

[QS. Al-Ahzab(33) : 70-71]



Dan  tidak lupa bagi wanita muslimah untuk mengungkapkan perasaan bahagia yang memenuhi relung hatinya dari waktu ke waktu,ketika dia menyaksikan putranya teramat bahagia bersama istrinya.Karena hal itu akan menambah kebahagiaan yang dirasakan oleh putra dan istrinya.
Sebagaimana pula dia selalu mengajak menantunya ke acara-acara pertemuan keluarga dan pesta seperti yang dia lakukan terhadap putrinya,agar ia merasa telah menjadi putri kandungnya dan bahkan telah menjadi anggota keluarga besarnya,sejak ia duduk di kursi pelaminan.




Dengan demikian,maka ibu mertua akan di cintai oleh menantunya,karena ia merasa bahwa ibu mertuanya sangat mengasihinya. Sebaliknya kita saksikan pada masyarakat jahiliyah yang jauh dari petunjuk ALLAH,justru tersemai benih-benih kebencian,pertikaian dan permusuhan antara ibu mertua dan menantunya. Bahkan permusuhan antara  keduannya menggema ke permukaaan dan menjadi tradisi yang sulit untuk dilenyapkan.




Dan hal itu sebenarnya tidak akan terjadi,sekiranya masing-masing dari ibu mertua dan menantunya mengakui akan hak-haknya sebagaimana yang di ajarkan ISLAM, dan mampu berdiri di atas batasan yang telah ditetapkannya. Oleh karena itu,permusuhan antara ibu mertua dan menantunya menyingkirkan jauh-jauh dari tengah-tengah masyarakat muslim yang berpegang teguh pada ajaran agamanya,komitmen dengan hukum-hukumnya,melestarikan keluhuran akhlak serta keindahan budi pekerti yang menjadi tradisi dan istiadatnya.





Bijaksana Dan Adil Dalam Mengambil Keputusan.

Terkadang ibu mertua di uji dengan menantu yang tidak baik perangainya,atau bahkan terkesan kasar dan buruk pergaulannya. Pada kondisi semacam ini di butuhkan ibu mertua yang bijak dalam mengambil sikap dan memberikan teguran dengan cara yang paling baik,sebagai pengamalan dari firman ALLAH :

وَلَا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ (34) وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ (35)

“Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah kejahatan itu dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.
Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar.”

[Al-Fushilat: 34-35]



Dan di antara kiat menolak kejahatan dengan cara yang lebih baik adalah ibu mertua menjauhkan putranya dari sisi negative dan kekeliruan istrinya semampu mungkin. Lalu dia menasehati menantunya secara pribadi,dengan menjelaskan bahwa apa yang dia lakukan ini adalah demi kelanggengan hidup berumah tangga yang subur dengan kebaikan,cinta dan amal saleh. Lalu dia tidak bosan dan jemu dalam memberikan nasihat,hingga menantunya bias melepaskan kebiasaan negativnya atau paling tidak bias berkurang dan insyaallah menjadi insaf.






Dengan demikian  maka sang menantu akan merasakan bahwa ibu mertuanya pada saat yang lain adalah mitra yang jujur yang pantas untuk di cintai,dan bukan musuh yang di benci,yang selalu menanti kehancuran rumah tangganya. Ibu mertua muslimah yang bertakwa,adalah sosok yang bijaksana dan adil dalam mengobati peroblema rumah tangga yang bias muncul antara menantu dan putranya. Karena dia memandang sisi ketakwa dan kebaikan yang tampak pada menantunya, yang dapat melindungin dirinya dari perbuatan dosa saat mendampingi putranya mengarungi bahtera kehidupan. Dia tidak akan mezalimi menantuanya, tetapi tidak pula menyokongnya dalam kebathilan.Hal ini bersandar pada firman Allah


وَلَا تَقْرَبُوا مَالَ الْيَتِيمِ إِلَّا بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ حَتَّى يَبْلُغَ أَشُدَّهُ وَأَوْفُوا الْكَيْلَ وَالْمِيزَانَ بِالْقِسْطِ

لَا نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا
وَإِذَا قُلْتُمْ فَاعْدِلُوا وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَى وَبِعَهْدِ اللَّهِ
أَوْفُوا ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa. Dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil.

Kami tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar kesanggupannya.
Dan apabila kamu berkata, maka hendaklah kamu berlaku adil kendati pun dia adalah kerabat (mu), dan penuhilah janji Allah. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat,


[QS.Al An’am:152]

Dan juga firman-Nya:

إِنَّ اللّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤدُّواْ الأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُواْ بِالْعَدْلِ


(Dan [menyuruh] kamu apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkannya dengan adil.)

[QS.An Nisa’:58]

Wanita muslimah yang sadar dengan petunjuk agamanya, tidak akan terperosok pada perbuatan aniaya, dan ia tidak rela memberikan keputusan yang tidak adil walaupun keputusannya itu terkait dengan putranya yang tercinta.




 ●▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬●

         B. Bersama Menantu Laki-lakinya

●▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬●



Pendangannya Terhadap Menantu Laki-laki               
Ibu mertua muslimah memandang menantu laki-lakinya tak ubahnya seperti putra kandungnya sendiri. Sebagaimana pla dia menganggap menantu perrempuannya sebagai putri kandungnya  sendiri.  Sebagaimana dia menginginkan putranya menjadi manusia yang sukses, demikian pula yang dia inginkan dari menantu laki-lakinya.




Selektif Dalam Memilih Menantu Laki-laki               
Wanita muslimah mencarikan suami bagi putrinya pemuda yang paling baik. Dia tak menerima terkecuali laki-laki yang taat dalam beragama, berbudi pekerti terpuji dan elok kepribadiannya, sebagaimana yang di anjurkan oleh Rasulullah dalam sebuah sabdanya: 


أَكْمَلُ المُؤْمِنِيْنَ إِيْمَاناً أَحْسَنُهُمْ خُلُقاً
“Kaum mukminin yang paling sempurna imannya, adalah orang yang paling baik akhlaknya.”

[HR. Ahmad, Abu Dawud, At Tirmidzi dll]


Dia tidak melirik pemuda berdasarkan penampilan lahirlah semata atau karena ia bergelimang harta dunia karena dia tahu bahwa laki-laki yang mempersunting putrinya akan menjadi anaknya, yang padanya dipertarohkan nasib putrinya, dari warna hidup dan kebahagiannya.




Dan harapan yang demikian itu hanya menjadi fatamorgana belaka, kecuali dari lelaki yang berakhlak mulia, taat beragama, memiliki kemuliaan, wibawa, dan keluruhan.





Menghormati Dan Berbuat Baik Kepadanya.
Tidak heran jika ibu mertua muslimah memuliakan  menantu laki-lakinya,berbuat baik dan menghormatinya serta menyertakannya  pada acara-acara keluarga maupun pesta, karena ia telah menjadi keluarganya.
Dia menginginkan baginya dan putrinya kebahagiaan dan taufik dari ALLAH dalam mengarungi bahtera rumah tangga mereka.




Padanya tersimpan untuk  mewujudkan cita-cita putrinya yang agung dan harapannya yang besar. Sebagaimana dia juga memposisikan dirinya sebagai ibu kedua baginya,yang tidak sungkan dalam memberi nasehat dan berupaya keras untuk membantu tercapainya kebahagiaan hidup baginya,istri dan anak-anaknya.




Membantu Putrinya Dalam Membahagiakan Suaminya.
Wanita muslimah yang baik,selalu menasehati putrinya,dan membekalinya segala apa yang bermanfaat bagi lajunya biduk rumah tangganya,suami berserta anak-anaknya. Dia menyadarkan putrinya untuk melihat sesuatu yang dapat membahagiakan dan menyenangkan hati suaminya. Mendorongnya agar melaksanakan kewajiban-kewajibannya sebagai istri dan ibu rumah tangga dengan sebaik-baiknya. Apabila dia melihat kelalaian pada diri putrinya,maka dengan segerah dia memberi nasehat,arahan, dan membantunya dalam menutup kekurangannya itu.




Hingga menantunya tidak menyia-nyiakan dan mengabaikan putrinya.Dari waktu-ke waktu, dia juga menunjukkan berbagai kelebihan dan keutamaan suaminya,mengulang-gulang kata-katanya di telinga putrinya,agar ia bertambah saying, cinta dan ridha dengan pemberian ALLAH SWT kepadanya. Dan itulah kontribusi yang paling berharga yang diberikan ibu mertua kepada putrinya untuk mengabdikan kebahagiaan dalam rumah tangganya.





Berbuat Adil Kepadanya.
Wanita muslimah mampu berlaku adil dalam sikap dan pengambilan keputusan jika terjadi perbedaan pandangan atau kesalahpahaman antara putrid an suaminya. Atau dia mendapatkan putrinya kurang berbakti pada suaminya,atau ia tidak melaksanakan kewajiban rumah tangga dengan baik,atau mengabaikan kebutuhan suaminya. Maka dia tidak terjebak untuk segera membela putrinya,tetapi dia bersikap arif berbiacara atas dasar kebenaran dan keadilan. Karena dia senantiasa terkenang dengan firman ALLAH:

وَإِذَا قُلْتُمْ فَاعْدِلُوا وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَى وَبِعَهْدِ اللَّهِ
أَوْفُوا ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ


Dan apabila kamu berkata, maka hendaklah kamu berlaku adil kendati pun dia adalah kerabat (mu), dan penuhilah janji Allah. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat,


[QS.Al An’am:152]






Dalam firman-Nya juga:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا  يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ
وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu.

Dan barangsiapa menta'ati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar”

[QS. Al-Ahzab(33) : 70-71]




Jika dia melihat putrinya cenderung untuk berlaku boros dan komsumtif,maka dia segerah menasehati putrinya. Dia mengajak putrinya untuk berbicara dari hati-ke hati,lalu dia menjelaskan kekeliruannya.Bahwa tindakannya telah melampaui batas dari apa yang telah ditetap oleh syariat dalam masalah perbelanjaan harta.
Dalam perbelanjaan harta hendaknya mengacu kepada petunjuk ALLAH dalam firman-Nya:

وَالَّذِينَ إِذَا أَنْفَقُوا لَمْ يُسْرِفُوا وَلَمْ يَقْتُرُوا وَكَانَ بَيْنَ ذَلِكَ قَوَامًا

Artinya:
Orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) mereka tidak berlebih-lebihan, tidak (pula) kikir tapi adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian .

[QS. Al Furqan: 67]





Dan apabila dia melihat putrinya kurang menghargai kedudukan suami dan kepemimpinannya dalam keluarga,maka dengan sikap dia memberi pengarahan atau pun pemahaman kepada putrinya dengan bahasa yang jelas dan gambling: bahwa laki-laki (suami) adalah pemimpin atas ( wanita) istrinya,berdasarkan firman ALLAH:

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ

“Kaum laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka”

[ QS An-Nisa:34]





Kepemimpinan laki-laki atas wanita,dikarenakan dua sebab yang nyata,tidak pantas bagi wanita untuk mengabaikannya selamanya. Pertama, Kelebihan yang ALLAH berikan kepada laki-laki,dan kedua , karena laki-laki sebagai pemberi nafkah dalam keluarga. ALLAH berfirman:

وَالْمُطَلَّقَاتُ يَتَرَبَّصْنَ بِأَنْفُسِهِنَّ ثَلاَثَةَ قُرُوءٍ وَلاَيَحِلُّ لَهُنَّ أَن يَكْتُمْنَ مَاخَلَقَ اللهُ فِي أَرْحَامِهِنَّ إِن كُنَّ يُؤْمِنَّ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخِرِ وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَلِكَ إِنْ أَرَادُوا إِصْلاَحًا وَلَهُنَّ مِثْلُ الَّذِي عَلَيْهِنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَلِلرِّجَالِ عَلَيْهِنَّ دَرَجَةٌ وَاللهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ {228}

“Wanita-wanita yang ditalak hendaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru’. Tidak boleh mereka menyembunyikan apa yang diciptakan Allah dalam rahimnya, jika mereka beriman kepada Allah dan Hari Akhirat.
Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu, jika mereka (para suami) menghendaki ishlah.
Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan lebih daripada istrinya. Dan Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” 

[QS. Al-Baqarah: 228]




::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

Ϡღ♥ Semogah bermanfaat dalam meningkatkan iman dan takwa,....wabillahi taufik wal hidayah,,,Assalamu'alaikum warrahmatullahi wa barakaatuh.....Salam Ukhuwah.♥Ϡღ♥





07.42 | 0 komentar | Read More

***SIFAT PENYANTUN,PEMAAF,TIDAK DENGKI DAN IRI HATI SESUAI PETUNJUK AL-QUR’AN DAN SUNNAH***

Oleh Ummu Marwah 31 Maret 2012





بِسْـــــــــــــــــــــ ـمِ اﷲِارَّتْمَنِ ارَّتِيم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬

               SIFAT PENYANTUN, PEMAAF,TIDAK DENGKI DAN IRI HATI
                      SESUAI PETUNJUK AL-QUR’AN DAN SUNNAH

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬







Seorang muslim yang senantiasa mereguk hidayah dari sumber mata air Islam, memiliki satu akhlak yang luhur, yaitu PENYANTUN, mampu meredam emosi dan melatih diri untuk selalu menjadi seorang yang pemaaf. Oleh karena itu dapat  berkomunikasi dengan cara yang paling baik, sebagai pengamalan dari firman ALLAH:


الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ
وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ


“DAN ORANG-ORANG YANG MENAHAN AMARAHNYA DAN MEMAAFKAN KESALAHAN ORANG LAIN.ALLAH MENYUKAI ORANG-ORANG YANG BERBUAT KEBAJIKAN.”  

[QS. ALI IMRAN: 134 ]



Juga firman-Nya:

وَلَا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ۚ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ

وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ

”DAN TIDAKLAH SAMA KEBAIKAN DAN KEJAHATAN. TOLAKLAH KEJAHATAN ITU DENGAN CARA YANG LEBIH BAIK, MAKA TIBA-TIBA ORANG YANG ANTARAMU DAN ANTARA DIA ADA PERMUSUHAN SEOLAH-OLAH TELAH MENJADI TEMAN YANG SANGAT SETIA.
SIFAT-SIFAT YANG BAIK ITU TIDAK DIANUGERAHKAN MELAINKAN KEPADA ORANG-ORANG YANG SABAR DAN TIDAK  DIANUGERAHKAN MELAINKAN KEPADA ORANG-ORANG YANG MEMPUNYAI KEBERUNTUNGAN YANG BESAR.” 

[QS. FUSHILAT: 34-35 ]







Yang demikian itu karena menahan diri dari amarah,dan menggantinya dengan maaf dan kesantunan merupakan akhlak yang terindah dari kaum muslimin dan muslimat yang sangat di cintai ALLAH terhadap hamba-hamba-Nya. Hal ini di pertegas oleh Rasulullah dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas ia berkata,bersabda Rasulullah kepada Asyaj Abdul Qais :

”SESUNGGUHNYA PADA DIRIMU ADA DUA SIFAT YANG DI SUKAI OLEH ALLAH YAITU SIFAT SANTUN DAN PENYABAR.”  
[HR. MUSLIM ]




Pernah suatu ketika Rasulullah menasehati seorang laki-laki yang datang kepada beliau, untuk meminta wasiat. Kepadanya di berikan  cukup dengan satu kalimat, yaitu “ LAA TAGHDHAB” (jangan engkau marah). Laki-laki tadi mengulang-ulang pertanyaannya,..”Berikanlah wasiat kepadaku” dan jawaban Rasulullah tidak berubah, LAA TAGHDHAB” (jangan engkau marah). Sebuah nasehat yang universal untuk keluhuran akhlak.

[Di jelaskan dalam Kitab :Fatul Bari : 1/ 53 –Kitab adab,bab: Mewaspadai Marah.]







Terkadang kaum Muslimin  di haruskan marah,tetapi marahnya karena ALLAH bukan karena kemarahan pribadinya.Dia akan marah ketika melihat di masyarakat ada orang yang mengabaikan nilai-nilai Islam yang luhur,melanggar ajaran-ajarannya, dan hokum-hukumnya.Serta mengolok-olok agama yang dipeluknya. Pada kondisi semacam ini kaum muslimin pantas marah,mencontoh suri teladan umat Rasulullah sebagaimana di riwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim.

“RASULULLAH TIDAK PERNAH MARAH UNTUK DIRINYA,MELAINKAN BILA KEHORMATAN ALLAH DI LANGGAR,MAKA BELIAU AKAN MARAH KARENA ALLAH.” 

[HR. BUKHARI DAN MUSLIM ]




Sesungguhnya Rasulullah pernah marah,wajah beliau juga berubah saat terjadi pelanggaran dalam agama. Atau keliru dalam menerapkan hukum atau meremehkan terhadap pemberlakuan  Had. Rasulullah pernah marah ketika datang kepadanya seorang lelaki seraya berucap:

” SESUNGGUHNYA AKU SENGAJA AKAN MEMPERLAMBAT SHALAT SHUBUHKU, KARENA SI FULAN MEMPERPANJANG BACAAN SHALATNYA.”
Maka Rasulullah tidak pernah terlihat marah melebihi marahnya pada saat itu. Kemudian beliau bersabda:

”WAHAI MANUSIA, DI ANTARA KALIAN ADA ORANG YANG BERBUAT ORANG LAIN ENGGAN SHALAT BERJAMAAH.SIAPA SAJA DI ANTARA KALIAN YANG MENJADI IMAM DALAM SHALAT MAKA HENDAKNYA DIA MENYEDERHANAKAN BACAANNYA,KARENA SESUNGGUHNYA DI BELAKANGNYA ADA ORANG TUA,ANAK-ANAK,DAN ORANG YANG MEMILIKI KEPERLUAN.”  
[MUTTAFAQ ‘ALAIHI ]





Pada suatu ketika Rasulullah baru pulang dari perjalanan,melihat di dalam kamarnya ada gorden tipis bergambar patung dan arca. Berubah merah wajahnya, dengan marah beliau bersabda kepada Aisyah radhiallahu ‘anha :

” WAHAI AISYAH, MANUSIA YANG PALING BERAT SIKSANYA DI SISI ALLAH PADA HARI KIAMAT NANTI ADALAH ORANG-ORANG YANG MENYERUPAKAN CIPTAAN ALLAH.” 

[MUTTAFAQ ‘ALAIHI ]




Dan suatu saat Nabi pernah marah kala datang kepadanya Usamah bin Zaid untuk minta dispensasi terhadap wanita terpandang dari Bani Makhzumiyah yang mencuri. Sementara Rasulullah telah berazam untuk memberlakukan hukum Had (potong tangan) kepada wanita tersebut. Mereka berkata,siapakah yang sanggup menyampaikan maksud kita ini kepada Rasulullah ?....”Sebagaian mereka menjawab:” Tidak ada yang berani melakukannya melainkan Usamah, buah hatinya Rasulullah. Dalam keadaan marah beliau bersabda:

”APAKAH ENGKAU AKAN MEMINTAKAN SYAFAAT SAAT AKAN DIBERLAKUKAN HUKUM ALLAH ?,….”Selanjutnya beliau berdiri untuk menyampaikan khotbah:”SESUNGGUHNYA PENYEBAB KEBINASAAN UMAT SEBELUM KALIAN ADALAH KARENA JIKA ADA ORANG YANG TERPANDANG DARI MEREKA MENCURI,MEREKA MEMBIARKANNYA SAJA (TIDAK DIBERLAKUKAN HUKUM),SEMENTARA JIKA ORANG YANG LEMAH (ORANG BIASA) MENCURI,MAKA MEREKA MEMBERLAKUKAN HUKUM UNTUKNYA.DEMI ALLAH, JIKA FATIMAH BINTI MUHAMMAD MENCURI,NISCAYA AKAN AKU POTONG TANGANNYA.”   [MUTTAFAQ ‘ALAIHI ]




Demikianlah  marahnya Rasulullah. Itulah marah yang dibolehkan dalam syariat Islam,yaitu marah karena ALLAH,bukan untuk dirinya sendiri. Kaum Muslimin yang sadar dengan petunjuk agamannya,selalu meneladani akhlak Rasulullah,dan senantiasa memperhatikan bimbingan,tindakan dan perbuatan beliau.Dia mampu menguasai dirinya ketika marah dengan manusia.Di mana marahnya karena ALLAH,AGAMA dan KEHORMATAN.










SIKAP PEMAAF, TIDAK DENGKI DAN IRI HATI  

Kaum Muslimin tak akan sanggup menanggung perasaan dengki,dan tidak mengenal iri hati. Yang demikian itu karena sesungguhnya Islam yang agung ini telah mencabut akar kedengkian dan memadamkan api iri hati dan membersihkan jiwa dari kebencian serta menanamkan dalam jiwanya benih persudaraan,cinta,toleransi,pemaaf dan ampunan. Islam telah memerangi kebodohan,kedungguan,fanatisme,kedengkian,kemarahan,permusuhan dan perselisihan. Dan Islam menanamkan dalam hati kaum muslimin dan muslimat sifat  pemaaf,toleransi,cinta dan mensucikan jiwa.Oleh karena itu ALLAH berfirman:



الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ
وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ


”DAN ORANG-ORANG YANG MENAHAN AMARAHNYA DAN MEMAAFKAN KESALAHAN ORANG LAIN.ALLAH MENYUKAI ORANG-ORANG YANG BERBUAT KEBAJIKAN.” 

[QS. ALI IMRAN: 134 ]




Ayat ini memberikan pujian kepada orang-orang yang mampu menahan amarahnya, yaitu orang-orang yang tidak mendendam  karena rasa dengki dan iri hati, tetapi mereka justru berada di puncak maaf, toleransi dan ampunan. Itulah puncak keluhuran dan kebaikan pribadi. Karena puncak keluhuran sangat sulit untuk dicapai, terkecuali oleh orang-orang yang memiliki budi pekerti  yang mengagumkan. Di mana ia terjauh dari permusuhan,kebencian, dan kedengkian.



Dengan demikian mereka akan sampai pada martabat ihsan, dan sesungguhnya ALLAH menyukai orang-orang yang berbuat ihsan. Islam dengan petunjuknya yang luhur telah mampu menyelam ke dasar hati, mensucikan dan membeningkannya. Ia berubah hati yang diwarnai dengan permusuhan, kebencian dan kedengkian menjadi hati yang senantiasa diselimuti oleh cinta, pembelaan dan loyalitas.





Di antara bukti yang mengagumkan dari persoalan ini adalah perubahan hati Hindun binti Utbah radhiallahu anha. Di mana sebelum memeluk Islam, hatinya telah ditaburi racun kedengkian dan api permusuhan terhadap rasulullah, keluarga dan sahabat-sahabat setianya, hingga beliu berniat menumpahkan darah hidun pada peristiwa Fathu Mekkah (penaklukan kota mekkah) sebagai balasan terhadap tindakannya yang biadab, yang telah memporak-porandakan jasad paman nabi; Hamzah di perang uhud.




Ketika Hidun telah memeluk Islam dan Islam telah memenuhi relung hatinya, ia datang kepada rasululah seraya berkata; “wahai rasulullah, dahulu tiada orang yang inginkan dihina-dina melainkan pengikut-pengikutmu, dan sekarang tiada orang yang aku inginkan kemuliaan melainkan orang-orang yang bersamamu.”



Di jalan ALLAH dan di atas jalan agama-Nya yang benar, dia mencuci darah kotornya, mencampakan kebiadabannya, dicabutnya akar kedengkian di dalam hatinya dan dia disingkirkan iri hati dan dendam kusumat.
Al Qur’an telah menawarkan cara yang paling tepat untuk mengangkat derajat kemanusiaan sampai pada puncak ketinggiannya yang sulit untuk mencapainya. Di mana Al Qur’an telah menetapkan bagi siapa yang merasa dizalimi oleh orang untuk membela diri dan tidak membalas kezalimannya, karena balasan kejahatan adalah kejahatan serupa. Tetapi Al Qur’an tidak membiarkan orang lain yang teraninaya oleh memendam perasaan benci dan permusuhan. Tetapi ia membimbingnya naik ke puncak ketinggian akhlak dari sifat pemaaf, toleransi, dan keampunan. Ia menghendaki kita dapat mencapain puncak ketinggian itu. Dimana ia menetapkan sebagai urusan yang paling utama. ALLAH berfirman:

“dan (bagi) orang-orang yang apabila mereka diperlakukan dengan zalim mereka membela diri. Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik, maka pahalanya atas tanggungan ALLAH. Sesungguhnya dia tidak menyukai orang-orang yang zalim.

وَالَّذِينَ إِذَا أَصَابَهُمُ الْبَغْيُ هُمْ يَنْتَصِرُونَ
وَجَزَاءُ سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا ۖ فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ
وَلَمَنِ انْتَصَرَ بَعْدَ ظُلْمِهِ فَأُولَٰئِكَ مَا عَلَيْهِمْ مِنْ سَبِيلٍ
إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۚ أُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ
وَلَمَنْ صَبَرَ وَغَفَرَ إِنَّ ذَٰلِكَ لَمِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

Dan ( bagi) orang-orang yang apabila mereka diperlakukan dengan zalim mereka membela diri.
Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim.

Dan sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraninaya, tidak ada suatu dosapun atas mereka. Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih.
Tetapi orang yang sabar dan pemaaf, sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan.”

(Q.S. Asy Syura : 39-43)

Peristiwa haditsul ifki (berita dusta) telah mendera jiwa Abu Bakar Ash Shiddiq yang memang disebabkan oleh lisan-lisan berdosa untuk mencemarkan putrinya (Aisyah) yang suci. Abu Bakar telah bersumpah untuk menghentikan bantuan dan pemberiannya kepada mereka yang turut menyebarkan berita bohong itu, yang memang sebelumnya dia memenuhi kebutuhan dan menyantuni sebagian mereka.





Pada saat hatinya terbenam kesedihan dan duka lara yang mendalam, maka kelalain mereka dipandang sebagai ketidak pantasan untuk mendapatkan perlakuan yang ma’ruf. Akan tetapi, ALLAH yang maha mengetahui kejujuran hati Abu Bakar, yang memberikan totalitas hidupnya untuk ALLAH dan rasul-Nya , dia tidak membiarkan untuk menuntaskan kemarahan dan balas dendamnya serta mengembalikan pada kejernihan hati. Dia menyuruh membeningkan  keimannanya dan membimbingkan ke puncak memaafkan, toleransi dan keampunan.

Kepada Abu Bakar, ALLAH menurunkan ayat:

وَلَا يَأْتَلِ أُولُو الْفَضْلِ مِنْكُمْ وَالسَّعَةِ أَنْ يُؤْتُوا أُولِي الْقُرْبَىٰ وَالْمَسَاكِينَ وَالْمُهَاجِرِينَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۖ
وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا ۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ ۗ
وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ


“ Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahwa (mereka) tidak akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat(nya), orang-orang miskin dan orang-orang yang berhijrah pada jalan ALLAH, dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa ALLAH mengampunimu? Dan ALLAH adalah maha pengampun lagi maha penyayang.”

(Q.S. An Nur : 22)





Sesungguh masyarakat rabbani, berdiri di atas  pondasi persaudaraan iman, bukan berdiri di atas dasar persaudaraan, penghargaan, toleransi, dan saling melupakan kekhilafan. Itulah yang diserukan Islam dan dianjurkan untuk merelasasikan persaudaraan berdasarkan keimanan. ALLAH berfirman :


وَلَا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ۚ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ

وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ


”Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan.Tolaklah[ kejahatan itu] dengan cara yang lebih baik. Maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia.Sifat-sifat yang baik itu tidak di anugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak di anugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar.”  

[Qs. Fushilat:34-35 ]
Yang demikian itu karena jika keburukan di balas dengan keburukan pula, maka akan memercikan api permusuhan, kebencian, iri hati dan keengganan. Tapi jika keburukan dibalas dengan kebaikan,maka ia akan mematikan api permusuhan, menghentikan  suara amarah, mendedam serta gejolak hati dan  mencuci debu-debu kedengkian juga melenyapkan niat tipu daya.



Ketika dua orang yang bersiteru berubah menjadi teman dekat  dengan kata-kata baik, atau senyuman merekah dari keduannya, maka demi ALLAH, hal itu merupakan kemenangan yang besar. Dan itulah yang mendorong kaum muslimin dan muslimat untuk membalas keburukan orang lain dengan kebaikannya, sehingga dia dapat merubah permusuhan menjadi persaudaraan dan kebencian  menjadi cinta .



Namun kemenangan yang besar ini tidak akan di raih,terkecuali oleh orang yang mempunyai keberuntungan yang besar sebagaimana di isyaratkan oleh ayat di atas,yaitu orang yang memiliki kesabaran, mampu menahan amarah dan menolak keburukan  (kejahatan) dengan cara yang lebih baik. Inilah akhlak orang-orang yang beriman,baik laki-laki maupun perempuan di tengah-tengah masyarakat Rabbani muslim,yang berdiri kokoh di atas pondasi cinta, kasih sayang dan kemaafan. Tak terhitung jumlah ayat AL-QUR’AN dan Hadits Rasulullah yang menamakan budi pekerti yang luhur dalam jiwa insan beriman,mendidiknya agar menjadi manusia pemaaf dan lapang dada,yang tidak meninggalkan di belakangnya bekas dendam kesumat, kedengkian dan kebencian. ALLAH berfirman:


فَاصْفَحِ الصَّفْحَ الْجَمِيلَ


”MAKA MAAFKANLAH MEREKA DENGAN CARA YANG BAIK.” 

[QS. AL-HIJR : 85 ]
Sesungguhnya Rasulullah dengan ucapan,sikap dan perbuatannya merupakan potret hidup bagi budi pekerti manusia yang luhur dan mulia serta terpuji,khususnya sifat toleransi dan pemaaf ini. Beliau menganjurkan kepada umatnya agar menghiasi diri dengan akhlak tersebut. Di riwayatkan dari Aisyah radhiallahu,anha, ia berkata :

” Rasulullah tidak pernah memukulnya sedikit pun dengan tangannya,tidak juga wanita maupun pembantunya melainkan pada saat Jihad di jalan ALLAH.Dan beliau tidak pernah marah sedikit pun , apa lagi balas dendam, terkecuali jika ada orang yang melanggar larangan ALLAH,maka beliau marah dan menghukum orang tersebut karena ALLAH.”  

[HR.Muslim ]




Karena  Rasulullah senantiasa mengamalkan petunjuk Rabbul Izzati kepadanya ,sebagaimana firman-Nya:

خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ

”JADILAH ENGKAU PEMAAF DAN SURUHLAH ORANG MENGERJAKAN YANG MA’RUF SERTA BERPALINGLAH DARI PADA ORANG-ORANG YANG BODOH.”  

[QS. AL A’RAF : 199]




Juga Rasulullah mengamalkan sebuah ayat:


ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ

” TOLAKLAH [KEJAHATAN ITU ] DENGAN CARA YANG LEBIH BAIK.”  

[QS. FUSHILAT : 34 ]


Demikianlah petunjuk ALLAH Ta’ala melalui ayat-ayat-Nya mengenai akhlak Rabbani,yang mengajarkan manusia berakhlak yang agung. Dimana perlakuan buruk yang diterima oleh mereka tidak dibalas dengan keburukan serupa.Tetapi justru  di sambut dengan maaf,oleh karena itu kema’rufan dan berpaling dari perilaku jahiliyah serta menolaknya dengan cara yang lebih baik. Diriwayatkan dari Anas bin Malik,berkata :

” AKU PERNAH BERJALAN DENGAN RASULULLAH SAAT ITU BELIAU , MEMAKAI SELENDANG NAJRAN YANG KASAR TEPINYA. KETIKA SEORANG BADUI MELIHATNYA, DIA MENARIK KAIN BELIAU DENGAN KERAS. MAKA AKU MELIHAT BAHU BELIAU BERBEKAS KARENA SAKING KUATNYA TARIKAN BADUI ITU.
LELAKI BADUI ITU BERKATA:”WAHAI  MUHAMMAD, BERIKANLAH HARTA PEMBERIAN ALLAH YANG ADA PADAMU.” MAKA BELIAU MENOLEH KE ARAHNYA TERIRING SENYUMAN,KEMUDIAN BELIAU MEMERINTAHKAN UNTUK MEMBERIKAN KAIN NAJRAN ITU KEPADANYA.”   

[MUTTAFAQ  ‘ALAIHI ]






Puncak pintu maaf yang dimiliki Rasulullah sampai pada batas beliau memaafkan wanita Yahudi yang telah menghadiakannya kambing panggang  BERACUN. Di riwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Bahwa pernah ada seorang wanita Yahudi menghadiakan buat Nabi kambing panggang yang telah ditaburi racun. Lalu Nabi dan sebagian sahabatnya memakan daging kambing tersebut. Kemudian Rasulullah bersabda:

”HENTIKAN  MAKAN KALIAN, KARENA DAGING KAMBING INI BERACUN.” WANITA YAHUDI ITU DIBAWA MENGHADAP RASULULLAH, LALU BELIAU BERTANYA KEPADANYA:” APA YANG MENYEBABKANMU BERBUAT DEMIKIAN ?”…..WANITA ITU MENJAWAB:” AKU INGIN TAHU,SEKIRANYA ENGKAU NABI NISCAYA ALLAH AKAN MENGAMBARKAN KEPADAMU DAN IA TIDAK AKAN MENCELAKAKANMU. NAMUN JIKA KAMU BUKAN SEORANG NABI, MAKA KAMI AKAN TENANG DARI GANGGUANMU.” 
PARA SAHABAT BERKATA:” BIARKAN KAMI BUNUH WANITA INI !...BELIAU BERSABDA:” JANGAN KALIAN LAKUKAN ITU, LALU BELIAU MEMAAFKANNYA.”  

[HR. BUKHARI DAN MUSLIM ]





Ketika kabilah Daus telah bermaksiat dan tidak mau tunduk kepada perintah ALLAH dan Rasul-Nya,maka datanglah Thufail bin Amru Ad Dausi menghadap Rasulullah seraya berkata:




” Sesungguhnya kabilah Daus telah bermaksiat dan enggan berhukum kepada syariat ALLAH, maka berdoalah kepada ALLAH, agar Dia menimpakan Azab buat mereka.” Lalu Rasulullah menghadap Kiblat dan mengangkat kedua tangannya. Para sahabat berkata:” BINASALAH DAUS.”




Tetapi Rasulullah memiliki jiwa pengasih dan penyayang serta pemaaf dan kelapangan, yang merasa belas kasihan terhadap umatnya jika ALLAH mendatangkan Azab kepada mereka. Beliau justru berdoa untuk kebaikan mereka:

” YA ALLAH, BERIKANLAH PETUNJUK KEPADA DAUS DAN DATANGKANLAH MEREKA, YA ALLAH BERIKANLAH PETUNJUK KEPADA DAUS DAN LINDUNGILAH MEREKA,YA ALLAH BERIKANLAH PETUNJUK KEPADA DAUS DAN  DATANGKANLAH MEREKA.” 

[MUTTAFAQ ‘ ALAIHI]





Dari Hadits di atas tergambar jelas bagaimana Rasulullah menanamkan di dalam jiwa kaum muslimin dan muslimah sifat pemaaf dan toleransi,meskipun mereka mendapat perlakuan jahat, dihalang-halangi dari jalan ALLAH, di acuhkan dan diputus tali kekerabatannya. Beliau mengetahui dengan kaca mata Tarbiyah bahwa dengan cara itulah manusia akan menyambut seruan dakwah yang disampaikan dengan kelembutan,kesantunan dan pemaaf, lebih banyak dari dakwah yang di iringi dengan kekerasan,kekasaran dan penuh tekanan.



Simaklah bagaimana petunjuknya yang lurus kepada Uqbah, hubungkanlah tali perasudaraan dengan orang yang memutuskanmu, berilah orang yang menghalangi pemberiannya untukmu,dan berpalinglah terhadap orang yang  menzalimi dirimu. Dalam riwayat lain:

” Dan maafkanlah orang yang berbuat zakim kepadamu.”  
[HR. Thabarani]
Penanaman  akhlak ini  tumbuh subur dalam diri UMMAHTUL MUKMININ (ISTRI-ISTRI NABI). Diriwayatkan bahwa budak perempuan milik Shafiyah Ummul Mukminin, ketika pada suatu ketika dia mendatangi Amirul Mukminin Umar bin Khattab seraya berkata:

” WAHAI AMIRUL MUKMININ,SESUNGGUHNYA SHAFIYAH MENCINTAI HARI SABTU DAN MENYAMBUNG TALI PERASUDARAAN DENGAN ORANG-ORANG YAHUDI.”  MAKA UMAR MENGIRIM UTUSAN UNTUK MENANYAKAN TENTANG HAL ITU. SHAFIYAH MENJAWAB:” ADAPUN HARI SABTU,KETAHUILAH BAHWASANYA AKU TIDAK MENYUKAINYA SETELAH ALLAH MENGGANTIKAN  HARI JUMAT UNTUKKU. SEDANGKAN ORANG-ORANG YAHUDI, SESUNGGUHNYA AKU MEMILIKI IKATAN TALI KEKERABATAN YANG HARUS AKU SAMBUNGKAN.”  

Selanjutnya Shafiah memanggil budak perempuannya dan bertanya tentang tujuan dia melontarkan tuduhan dan sakwa sangka semacam itu kepada Amirul Mukminin ?,…Maka budak permpuannya menjawab :”Karena tertipu dengan bisikan setan.” Dari ucapan itu bergetarlah hati Shafiyah yang membawanya untuk membalas keburukan budak perempuannya dengan kebaikan yang paling baik. Shafiyah berkata:

” PERGILAH, KARENA ENGKAU TELAH MERDEKA.” 
[Di jelaskan dalam Kitab Al Istis’ab : 4/ 1872 dan Al Ishabah : 8/127 ]




Maka tidak syak lagi bahwa Shafiyah Ummul Mukminin termasuk dalam kategori orang yang disinyalir ALLAH dalam firman-Nya:



وَلَا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ۚ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ

وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ





”DAN TIDAK SAMA KEBAIKAN DAN KEJAHATAN.TOLAKLAH [KEJAHATAN ITU] DENGAN CARA YANG LEBIH BAIK. MAKA TIBA-TIBA ORANG YANG ANTARAMU DAN ANTARA DIA ADA PERMUSUHAN SEOLAH-OLAH TELAH MENJADI TEMAN YANG SANGAT SETIA. SIFAT-SIFAT YANG BAIK TIDAK DIANUGERAHKAN MELAINKAN KEPADA ORANG-ORANG YANG SABAR DAN TIDAK DIANUGERAHKAN MELAINKAN KEPADA ORANG-ORANG YANG MEMPUNYAI KEBERUNTUNGAN YANG BESAR.” 

[QS. FUSHILAT : 34-35 ]


::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::
Ϡღ♥ Semogah bermanfaat dalam meningkatkan iman dan takwa,....wabillahi taufik wal hidayah,,,Assalamu'alaikum warrahmatullahi wa barakaatuh.....Salam Ukhuwah.♥Ϡღ♥


 
07.35 | 0 komentar | Read More

Backlinks Otomatis Ummu Marwah

Ingin Link anda nonggol disini silahkan copy paste link Ummu Marwah dibawah ini ke blog anda setelah itu klik link Ummu Marwah dari blog anda dan lihat hasilnya link anda otomatis nempel disini selamanya
Kumpulan Artikel Islami